Cancer / 28 May, 2020

Does a lump always mean cancer?

Dr Lau Pik Onn

Beberapa kanker mungkin muncul sebagai benjolan yang bisa Anda rasakan, meskipun hal ini tidak terjadi pada semua jenis kanker.

Kanker yang umumnya muncul sebagai benjolan antara lain kanker payudara, kanker tiroid, limfoma, dan kanker nasofaring.

Kanker payudara

Benjolan payudara sering ditemukan dan pada umumnya jinak (non-kanker), terutama pada wanita yang berusia lebih muda. Adalah penting untuk mengetahui bagaimana payudara Anda teraba dalam kondisi normal, sehingga Anda dapat mengetahui lebih awal bila terjadi perubahan apa pun. Inilah sebabnya mengapa pemeriksaan payudara sendiri setiap bulan dan pemeriksaan rutin sangat penting.

Benjolan payudara jinak bisa terasa seperti bola karet bulat dan halus, sedangkan benjolan kanker mungkin terasa kencang atau keras, permukaannya tidak rata.

Gejala kanker payudara yang paling umum adalah benjolan pada payudara yang dirasakan oleh wanita itu sendiri atau oleh dokter saat pemeriksaan rutin.

Jika Anda merasakan benjolan di payudara, jangan panik. Benjolan tersebut mungkin tidak bersifat kanker. Silakan konsultasikan dengan dokter Anda sesegera mungkin untuk memeriksa benjolan tersebut. Tes diagnostik seperti USG payudara dan mammogram dapat dilakukan untuk evaluasi lebih lanjut.

Kanker tiroid

Kanker tiroid lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria. Hal ini mungkin muncul sebagai benjolan yang bisa dirasakan di bagian depan leher. Namun, tidak semua benjolan tiroid bersifat kanker. Bisa saja merupakan kista jinak atau benjolan jinak padat.

Ultrasonografi kelenjar tiroid akan dilakukan untuk memeriksa apakah itu kista atau benjolan padat. Biopsi mungkin diperlukan untuk evaluasi dan diagnosis lebih lanjut.

Kanker nasofaring (Nasopharyngeal cancer / NPC)

NPC adalah salah satu kanker yang lebih sering terjadi pada pria dan seringkali tidak terdeteksi sampai stadium lanjut, karena gejalanya tidak spesifik.

Salah satu tanda NPC yang paling umum adalah munculnya satu atau lebih benjolan di hidung atau leher.

Benjolan leher biasanya bisa dirasakan di sisi leher dan tepat di belakang telinga hingga ke bahu.

Tes untuk mendiagnosis NPC termasuk nasoscope, biopsi lesi yang mencurigakan atau tes darah untuk mendeteksi keberadaan antibodi untuk virus Epstein Barr (EBV).

Limfoma

Limfoma adalah kanker paling umum ketiga pada dewasa muda dan anak-anak.

Gejala umum antara lain pembengkakan kelenjar getah bening di leher, ketiak atau selangkangan. Hal ini mungkin diawali sebagai benjolan tanpa rasa sakit yang bisa Anda rasakan, yang kemudian menetap atau membesar.

Diagnosis mencakup pemeriksaan fisik, tes darah dan biopsi.

Kanker testis

Tanda pertama kanker testis biasanya berupa testis yang membesar atau benjolan tidak nyeri yang terasa di salah satu atau kedua testis / buah zakar. Kanker testis merupakan 1-2% dari semua kanker pada pria dan merupakan salah satu kanker paling umum pada pria muda (berusia antara 20 dan 40).

Tes untuk diagnosis meliputi pemeriksaan fisik, USG testis dan tes darah.

Jika saya merasakan benjolan, apakah ini berarti kanker?

Belum tentu, tidak setiap benjolan bersifat kanker. Namun, jika Anda menemukan atau merasakan benjolan baru di tubuh Anda, segera cari pertolongan medis.

Benjolan mengacu pada area pembengkakan yang terlokalisasi dan dapat terjadi di mana saja di tubuh. Hal ini bisa terasa nyeri atau tidak. Beberapa benjolan yang mungkin Anda rasakan adalah:

Kista

  • merupakan kantung tertutup jaringan non-kanker yang berisi cairan, nanah, atau kotoran. Kista bisa muncul di bagian tubuh manapun
  •  Kista kulit bisa terasa seperti kacang polong kecil di bawah kulit
  • Kista lain termasuk kista Bakers (tonjolan berisi cairan yang terbentuk di belakang lutut) atau kista ganglion, yaitu benjolan bulat berisi cairan seperti jeli yang muncul di sepanjang tendon dan sendi (paling sering di bagian atas kaki, bagian atas tangan atau punggung pergelangan tangan)

Lipomas

  • Ini adalah tumor jinak yang terdiri dari jaringan lemak
  • Lipoma terasa seperti bola jaringan licin yang dapat digerakkan dengan mudah, dan terkadang dapat tumbuh mencapai ukuran yang besar
  • Lipoma sering ditemukan di kaki, batang tubuh dan lengan

Kelenjar getah bening

  • Kelenjar getah bening adalah benjolan seukuran kacang yang dapat digerakkan yang ditemukan di seluruh tubuh, kebanyakan di leher, selangkangan, ketiak, dan di belakang tulang selangka
  • Kelenjar getah bening bisa membesar karena infeksi bakteri atau virus. Benjolan ini mungkin terasa lembut, kenyal dan terkadang lembut, biasanya di ketiak, leher atau selangkangan
  • Namun, jika kelenjar getah bening terasa keras, kenyal atau tidak bisa digerakkan, ini mungkin menunjukkan kondisi yang lebih serius (misalnya limfoma atau kanker payudara yang telah menyebar ke kelenjar getah bening)

Benjolan di payudara

  • Benjolan payudara adalah gejala kanker payudara yang paling umum
  • Ada beberapa kondisi jinak yang bisa muncul sebagai benjolan di payudara, termasuk kista dan fibroadenoma
  • Jika Anda merasakan benjolan pada payudara, Anda harus menemui dokter Anda sesegera mungkin. Diagnosis dini kanker payudara sangatlah penting

Benjolan di leher

  • Benjolan yang bisa dirasakan atau diperhatikan saat menelan bisa jadi adalah benjolan tiroid jinak atau tanda kanker tiroid. Benjolan ini terasa di bagian depan leher.
  • Benjolan di leher, biasanya di sisi leher dan tepat di belakang telinga ke arah bahu, mungkin merupakan tanda kanker nasofaring. 75% dari kanker nasofaring yang baru didiagnosis muncul sebagai benjolan di leher.

Secara umum, benjolan yang lunak, dapat digerakkan, terletak di lapisan lemak atau superfisial kulit, dan tumbuh besar serta menyakitkan dengan aktivitas dan ukurannya mengecil saat istirahat biasanya merupakan benjolan jinak dan tidak perlu dikhawatirkan.

Perhatikan tanda-tanda bahaya berikut ini:

  • Benjolan yang muncul secara spontan
  • Benjolan keras yang tidak bisa digerakkan dan tidak empuk
  • Setiap benjolan yang menetap atau tampak tumbuh membesar

Meski demikian, setiap benjolan harus dievaluasi oleh dokter Anda.

Apa perbedaan antara jinak dan ganas?

Benjolan jinak tidak bersifat kanker dan jarang menyebabkan komplikasi serius. Benjolan semacam ini menetap di satu lokasi dan tidak menyebar ke bagian tubuh lainnya. Benjolan jinak dapat menyebabkan masalah jika tumbuh terlalu besar dan menekan jaringan, saraf, atau pembuluh darah di dekatnya (misalnya fibroid atau lipoma). Benjolan ini biasanya tumbuh perlahan dan jika dibuang, umumnya tidak kembali.

Benjolan ganas adalah tumor kanker. Mereka biasanya tumbuh dengan cepat, menyerang jaringan normal lainnya dan menyebar ke bagian tubuh yang jauh. Benjolan ganas harus ditangani secepatnya.

Pemeriksaan apa yang dapat membantu menentukan apakah benjolan itu bersifat kanker?

Silakan mencari pertolongan medis jika Anda menemukan benjolan baru di tubuh Anda atau ada benjolan yang tumbuh atau terasa sakit, terlepas dari lokasinya.

Setelah pemeriksaan fisik dan riwayat medis terperinci oleh dokter Anda, Anda mungkin diminta untuk menjalani pencitraan diagnostik seperti ultrasound, CT scan, MRI atau rontgen (misalnya mamogram).

Namun, satu-satunya cara untuk memastikan apakah benjolan itu jinak atau ganas adalah melalui biopsi. Biopsi akan melibatkan pembedahan mengangkat sebagian atau semua benjolan untuk memeriksa jaringan untuk sel kanker.

Lihat semua Articles

Anda dialihkan ke laman berbahasa Inggris karena isi dari laman ini belum diterjemahkan.

Cari